Hayooo.. Belajar.. kelola rasa.. jangan gampang baperan.. (ngomong ama diri sendiri, ngadep cermin, senyum 3 jari yaaa Fifi Sofida) …. πŸ˜€

1. Kalo kamu pernah membantu seseorang atau beberapa orang, kemudian mereka tidak berterima kasih, atau lebih parah, misal mereka mencela pemberianmu, atau malah jadi biangkerik masalah dalam hidupmu.

Nahh ikhlas nggak Fi…. atau kamu menyesal membantu mereka…. hehehe….. (syaithan mulai memprovokasi).

Saya: iye sih, galau…. pasti ada….

Hayoo istighfar dulu… kalo masih nyesek, ambil wudhu, solat sunnah mutlak 2 rokaat, ngadu dehh……

Setelah tenang, cobaaa mulai latihan berpikir positif…. bisa jadiii mereka beneran lupaaaa karena saking senangnya menikmati bantuanmu.

Kamu tidak pernah tahu, berapa malaikat yang berdoa untukmu dan memohonkan ampunan Allah bagimu, kamu nggak butuh itu Fi?

Saya: iya butuh sih… butuh banget…

Kamu juga tidak akan pernah tahu, ketika kamu tidur, salah seorang dari mereka mendoakan 1001 kebaikan untukmu dan diijabah Allah….

Fi…. Kamu menolong mereka, itu bukan karena kamu baik, tapi ALLAH yang memberimu hidayah dan kemampuan. Kamu bukan orang baik… tapi ALLAH menutup aibmu. Kamu miskin, tapi ALLAH meminjamkan modal ilmu, harta, kekuatan untuk membantu sesama. Cumi. Cuma minjem.

Hayoo istighfar lagiii…. tambahin sholawat…

2. Berlaku juga, ketika seseorang meminta pendapatmu, nasehatmu, kamu berikan, tapi responnya kurang menyenangkan bagimu.

3. Berlaku juga. Ketika kamu sudah minta maaf, tapi dicuekin. Masih mending dicuekin, dari pada dimaki depan umum, diusir..?

Saya: Heuuu.. udah pernah ngalamin semua…. nyesek, mpok… haha…

Nhaaaa. Saat itulah keikhlasan niatmu, sedang diuji. …… dan syaithon juga sedang memainkan peran.

Wajaaarr sangat, kamu berharap langsung dimaafkan dengan respon yang hangat. Tapi…

Saya: ….. tapi?

Niat minta maaf kamu itu harus tetap luruss, untuk menghasilkan keridhoan Allah…. kalo masih nyesek, ambil wudhu, solat lagi….. laporan: Ya Allah, saya udah minta maaf kepada si fulan/fulanah yaaa, Engkau Maha Mengetahui isi hati ini. Engkau Maha Pengampun Maha Pengasih Maha Penyayang.

4. Berlaku jugaaa, ketika kamu ada di posisi “orang yang pernah dibantu” kemudian kamu melakukan kesalahan yang menurut beliau/mereka “fatal” kemudian mereka mengungkit-ungkit pemberiannya.

5. Pernah gak, kamu abis kemalangan. Dari sekian banyak orang yang bersimpati dan empati sama kamu. … ehh ada orang yang komentar rasanya bikin kamu pingin…. nelen sendok..?

Saya: haha…. contoh?

Kurang hati-hati siih…. lagian kesitu, ngerjain itu, coba kesini, ngerjain ini, ngga kejadian… Kurang sedekah kaliik….

Saya: Hehehe, pernah denger sik…. tapi mereka ngomongnya “di belakang” gue….. Coba kalo mereka nekad ngomong langsung depan muka gue… dia lahh yang nelen tuh sendok… πŸ˜ƒπŸ˜„πŸ˜ƒπŸ˜œ

Haha… panjaaang urusan…
Emang yah, ga enak dengernya. Dan dimana pun lingkungan kita tinggal, pasti ada aja manusia macam itu.

Kalo kamu belum bersedia mengubah respon kamu ….. kapan naik kelasnya, derajat kaum yang Sabar… kaum yang asyik menurut penilaian Allah utk dimasukkan ke surga..?

Saya: #bengong #usapusapboxy trus aku kudu piyee…

Tarik napaaass… buang pelan pelan sambil istighfar, atau dzikir apapun yg bikin kamu nyaman…. Abis ituu, alihkan fokus kamu, mengerjakan hal-hil yang produktif. Kursus bikin kueh, kek. …. cuci mobil, kek… pilates, zumba, berenang… apapun, yg bikin kamu banjir keringat, aktivitas di luar rumah.

Saya: Noted, dear… kalo kejadian serupa lagii yg bikin nyesek, akan ngamalin itu ini anu… in syaa Allah…..

Sabar dan ikhlas itu enteng diucapkan, ye mpok… Babak belur bengep makan ati minum es teler ngejalaninnya, baruuu bisa plong, itu pun dengan pertolongan ALLAH. ….

Saya: Hahaha… ho-oh mpookk… udahan dulu ye mpok, ngobrolnyee…. puyeeng, laveeerr…. ngganyem dulu kita….. makasih ye mpok…

Ahad, 17 Juni 2018
Pekan Tenang.
H-7 kemoterapi ketiga.
#second_life
#selftalk #myselftalk