Saya mah beneran penakutnya, nyebelin banget. πŸ˜… πŸ˜… πŸ˜… …..
Awal Mei 2018 hasil patologi lengkap status Ca saya released, kemudian saya dirujuk ke seorang internis muda tapi udah konsultan onkologi hematologi.
Dr. Findy Sp.internis, KOHM.
RS Mitra Keluarga. Kemayoran.
Alhamdulillah, dokter cewe lagi.

Di ruang tunggu, menjelang antrian nama saya dipanggil, masih ajaa keukeuh nolak kemo dengan 1001 alasan lebay. Dengan muka nelongso, suami bilang akan bantu saya ngomong ama dokternya keberatan dikemo. Sampe saya tuh dzikir apalah apalah supaya nanti di dalem ruang konsultasi, mantep pendirian.

Masuk ruangan, kenalan, serahin surat rujukan dan lembaran hasil pa. Dokter Findy mulai cerita kalo Ca kasus saya ini, kecepatan pembelahannya grade 3, resiko bangun lagi dan atau nyebar, maka sangat dianjurkan segera kemoterapi. Saya mulai nawar, “Kami ada rencana pergi haji bulan Agustus, boleh gak ditunda setelah pulangnya?”

Kemoterapi ada masa-masa optimalnya, ibu.
Beliau ceritain ulang hasil pa, dengan bahasa yang lebih sederhana lagi…. Lihat ni bu… kode ininya plus, itunya plus, HER2-nya juga positif, obatnya gampang, banyak, bisa diusahakan efeknya nggak terlalu mual nggak sampe muntah2 hebat. Kecuali her2 ibu negatif, nhaa baru agak ribet tuh obatnya. … bla bla bla. Saya mulai mendapat gambaran, kayaknya treatment ini nggak semenakutkan yang saya kira.

Pertanyaan saya berikutnya malah, trus kapan sebaiknya jadwal pertama kemo untuk saya?

Suamiku kaget. Saya paham banget arti tatapannya, “Lhaah gimana sik? Udah siapin omongan nih, bantuin nolak, cepet bener berubah pikiran.” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Maaf ya sayang.. saya juga kaget…. entah kenapa tiba-tiba saya merasa mendadak berani.

Sampai rumah, saya diskusi lagi dengan suami dan anak-anak. Ternyata hati mereka juga sejujurnya lebih condong saya mengambil pilihan jalur medis: metode ini sudah dipertanggungjawabkan lewat riset-riset panjang dunia kedokteran, lebih terukur, per kasus, standar monitoring menyeluruh, obatnya teknologi terbaru, dokternya standby 24 available menjawab semua keluhan, dan… paket kemo dikaver asuransi kantor suami.

Bismillah.
12 Mei 2018 kemo pertama Alhamdulillah berjalan lancar. Jarum infus besar masuk pembuluh tanpa perlawanan, haha. Kelihatannya saya lebih rileks dari pada sebelum operasi 45 hari yang lalu.

Ceritanya, klik di sini.

Jam 10.30 pagi. Tirai kamar ditutup, lampu dimatikan, ruangan gelap, cairan obat dan cairan elektrolit selang seling masuk tubuh saya dalam durasi 6-7 jam.

Apa yg dirasa?
Alhamdulillah B ajaa, nggak mual, nggak pusing, atau keluhan lainnya. Ba’da isyaa dokternya visit, cek respon saya, interview saya, dan cerita lagi. Sayanya yang kepo fokus nyimak.

Cerita apa?
Kemungkinan-kemungkinan respon tubuh terhadap obat kemo 14 hari ke depan. Beda pasien beda keluhannya. Saya harus siap, supaya nanti kalo terasa gangguan ini itu anu, saya tahu kudu ngapain solusinya. Besok paginya boleh pulang.

Banyak yang tanya, gimana Fi, rasanya, setelah kemo? Jawabannya…….
.
To be continued, yaaah… in syaa Allah.