Waktu ngerasa ada yang abnormal aja, mau ketemu dokter, itung kancingnya ampe 3 hari. Udah ketemu dokter, kenalan, periksa fisik, observasi, USG, mamografi, kemudian… dokter menyarankan tindakan operasi pengangkatan tumor… saya lihat ekspresi dokternya, nyali makin ciyut. Padahal suami udah bilang, “Yah itu emang SOP dokter, supaya kamu mau dioperasi. Solat istikharah sana…”

Kamis 22 Maret 2018.

Masuk kamar rawat inap jam 1 siang. Suster bawa jarum, selang infus, dsb. Eng ing eeng. Kerusuhan dimulai. Feeling udah ngga enak. Urat tangan saya yang besar-besar ini, begitu dijamah susternya, mendadak pada ngumpet. Susternya mencet2 di sana, mencet2 di sini, tusuk sana, tusuk sini. Saya meleng, gak beranii liat apa yg terjadi di tangan kiri saya. Begitu susternya ngomong, “ibu jangan ditarik tangannya, ini pembuluhnya robek..” Saya dalem hati ngedumel, “Elu ajaa kalee yang masih amatir. Berapa kali saya periksa darah di Lab yg terkenal itu, langsung dapet kok.” Hampir 5 menit belom kelar juga, saya geregetan, “Zus… Bisa gak, jarumnya tuker jarum bayi? Atau susternya tukeran ama yang senior?” Akhirnya diinfuslah saya pake infusan bayi, wkwkwkw.

Abis itu, dokter jaga masuk, periksa penampakan saya. Setelah beliau, masuk dokter anestesi. Taraaa, doktere guanteng rekk. Putih, bersih, rambut mo-hawk, senyumnya bagus. Lumayan ngademin hatee setelah ditusuk2 jarum. Dia perkenalkan diri, dan saya sampek lupaaa namanya, saking fokusnya ama muka sang dokter. ….. Haduuh maafkan diriku wahai suamiku, tetep dirimuuu yang terganteng di hatiku. #kiss #kiss

Bismillah.
Pilihan kami in syaa Allah tidak salah.
Dokter jagoannya perempuan, muslimah.
Dr. Alfiah Amiruddin Sp. Bedah Konsultan Payudara.
Praktek di RS Mitra Keluarga Kemayoran. Senin, Selasa, Jumat.

Masuk ruang operasi, sendiriran, nunggu dokter (jagoannya cewe) dan tim-nya persiapan. Jam 17.30. Saya sempatkan dzikir sore, saya jahr-kan semua doa yg saya hapal, utk mengalahkan ketakutan2 saya. Masuk waktu Maghrib, sempfet solat maghrib. Paass, selesai dzikir, si dokter ganteng nongol menyapa saya, operasi akan dimulai, saya akan dibius total bla bla bla. Zuster memasukkan obat biusnya. Dan kepala, mata saya mulai terasa berat. Dokter jagoannya, Dr, Alfiah Amiruddin, nongol, menyapa saya, ngejelasin apa aja yg akan dilakukan, dan kayaknya nggak sampai selesai dehh saya sdh nggak tahu apa-apa lagi.

Melek-melek punggung saya sudah dalam keadaan hangat, dan buang angin meluluuu… Alhamdulillah. …. berarti bisa makan nasi kapaaauu, pikirku. Ada suami saya di sisi kiri, saya bisikin, “Aku pingin buang angin terus, kayaknya nyaring san mambuu.. malu nih, banyak orang..” Suami jawab, “Sebelum sadar juga, kamu kentut2 mulu, kenceng, bau… haha… Gakpapa, normal… Alhamdulillah..” Saya merem lagi, ehh ada yang panggil-panggil dari kejauhan saya lihat dokter ganteng, “Bu Fifi, bu Fifi, bisa dengar suara saya, bisa lihat saya ada dimana, gimana kabarnya bu?” Saya mau jawab, tapi lidah masih kelu, jadinya saya lambai2kan tangan kasih senyum kasih jempol (maksudnya ucapan terima kasih). Saat itu jam 22.30.

15 menit kemudian kondisi saya stabil dan boleh kembali ke ruang rawat inap. Di sana sudah menunggu emakku Ida Abdul Hamid , sahabat surgaku Hariyani Said & Awalia M , mereka tanya, “Laper ga Fi? Puasa dari jam 12 siang.” Saya jawab kenceng, “Nasi kapau” Tapi merem lagi. Mereka bingung, “itu jawaban serius apa loe ngigo, sik?” Haha…. Sorry mbaksist, ane biasanya jam segitu uda merem, apalagi inii abis kena bius. πŸ˜€

Paginya… dokter Alfi sudah membolehkan saya pulang, dan beliau mewajibkan saya mandi keramas dulu sebelum pulang. Lhaaah keknya baru inii denger orang abis operasi besar belum 24 jam udah disuruh keramas. Tapi saya percaya dokternya tahu mandi keramas lengkap pasti berefek baik buat saya, ya nurut. Ehh beliau balik lagi, “Sebelum pulang CT-scan dulu, ya.. Saya ingin tahu, apakah ada metastase atau tidak..” Jiaah puasa lagi dooung, tusuk-tusuk jarum laagi doung… Gustiiii….

Sambil tunggu antrian, saya solat, tilawah, bacaaa semua doa yg saya hapal. Ya Allah, bersamai saya, hilangkan ketakutan saya, tenangkan hati saya, limpahkan kekuatan menahan rasa sakit, jangan sampe jejeritan malu2iin. …. Jam 2 siang di ruang CT-Scan ketemu 2 zuster, dan 2 operator cowo. Zusternya tauu banget saya ketakutan parah, “Ibu tenang saja yaa, saya akan tunggu sampai ibu siap..” Beliau ngajak ngobrol, nanya2, tinggal dimana, umur berapa, anak berapa, yang besar kelas berapa, bla bla bla. Dia bikin saya semangat bercerita. Saya ngerasain jarum masuk, tapi nggak bikin kaget. Ada sekitar 40 menit saya di ruangtsb.

Selesai semua prosedur, Zuster2 nyamperin saya, muji2 saya, mereka bilang terima kasih, “Baru ini loh, kami ketemu pasien yang tenaang, kooperatif, pas dikasih instruksi melakukannya dengan tepat, keyaknya ibu nggak ada rasa takut ya?”

Saya pasang muka mewek, “Taaakuuuuuttt baangeeet” πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Zuster2 itu nunjuk2 ke ruang operator, “Tuh bu.. org2 itu juga senang, krn ibu ini pasien yg sangat kooperatif…” Saya nengok ke belakang, ngeliat makhluk tinggi besar hitam sedang tersenyum lebar. Spontan saya teriak, “ASTAGHFIRULLAH… ASTAGHFIRULLAH…. maaf pak, maaf pak, saya kaget… maaf ya pak…” πŸ™πŸ™ …. Bapak-bapak itu ketawa-tawa aja.

H7 copot selang yang “ditanam” di bawah kelejar getah bening. Samaaa rasa takutnya ampun-ampunan. Sepanjang hari dzikrullah, apaa aja doa yang saya hapal. Berharap nggak pake sakit-sakit. Kalo pun ada rasa sakit, mohon sm Allah agar ditambahin kekuatan nahan sakit, jangan sampee berisik malu2in… Waktu dokternya meriksa, mencet2, saya tahan napas, tarik napas, buang napas, sambil teruuuuss baca sholawat.

Dokter memeriksa hasil CT-Scan,

Alhamdulillah tidak ada metastasis. Setelah itu zusternya mulai “ngerjain” saya, copot selang. Meskipun ketakutan, saya berusaha nurut instruksi. Alhamdulillah enggak ada rasa sakit sama sekali. Keluar ruangan itu rasanya pingin loncat2 saiyah. Ehh, sujud syukur doung.

Semuanya lancar karena Allah yang kasih lancar, lewat doa keluarga dan semua sahabat yang menyayangi saya. Jazakumullahu khoiron.