Ketika saya menyebut kata Pasrah, banyak yang mengira saya pesimis, kehilangan semangat, kehilangan keyakinan untuk sehat.

Subhanallah… ampun, itu bukan gue, mak… πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Nih yaaa tandain ajaa…. kalo saya “ngilang” berhari-hari dari blogging, nahh saat itulah boleh dicurigai, saya sedang Down….. atau, emang bener2 gak sempfet…

Tapi kalo dalam 3-7 hari masih muncul obrolan baru di blog ini…. in syaa Allah saya baik-baik saja… πŸ˜†

Kalo pilihan kata yang saya gunakan terkesan mengeluh, melemah, meloyo… ya, maap…πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† namanya juga ngobrol lewat tulisan, minus ekspresi…. maanaaa ekspresinyaaaa πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† (teriakin sutradara).

Saya hanya… nggak mau kepedean “pasti sembuh” …. Yakin dengan takabur itu kadang bedanya tipis, mak… πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Kalau saya ngajak, dzikrul maut, sama-sama berbekal dan menambah bekal. Tohh memang pada akhirnya kita semua sampai di sana kan? Kematian, tidak memilih yang sakit saja, atau yang sudah tua saja, ya kaan. Berapa banyak kita dengar kabar kematian mendadak, kemarin sehat gagah ketawa-tawa. Esoknya jadi berita duka.

Cancer is a blessing, karunia, amanah, misi dari Allah.
Berdoa, berobat, itu adalah Adab, kewajiban pasien.
Memperbaiki tauhid, mindset, akhlak, amalan, akhirnya juga menjadi satu paket pengobatan.

Sembuh itu Bonus, bukan goal/target utama.
Target Utama:
Robbana atina fiddunnya hasanah, wa fil akhiroti hasanah waqina ‘azabannaar.
Allohumma sholli wa sallim wa barik ‘ala Muhammad.
.
.
.
Nungguin si abang pulang…..

Eneng udah wangi cakep nih Bang…
#lempengin_alis
#merah_merahin_bibir