Barusan dikirimin video ceramah Dr Zaidul Akbar, judulnya: Sister Fillah jangan langsung kemoterapi, lakukan ini terlebih dahulu.

Dari judulnya sudah bikin jidat berkerut. Tapi masih mencoba bersangka baik. Judul bisa saja dibuat menarik agar kita menonton. Setelah saya tonton sampai habis, saya kirim jawaban ke yang ngasih video.

Terima kasih, ya.. perhatiannya. Dalam hal ini, saya lebih percaya pada ilmu dokter-dokter yang memang belajar khusus jurusan pengobatan kanker.

Dr. Zaidul Akbar bukan dokter spesialis penyakit dalam. Apalagi belajar sub spesialis hematologi onkologi medik. Jadi wajar, kurang apdeit, bahwa kanker itu ada yang dalam dua pekan saja naik stadium. Nggak terkejar oleh pola makan *hanya* makan produk Allah, tanpa kemoterapi.

Saya doyan kurma, alpukat juga saya makan. Dan untuk kasus keganasan, serahkanlah pada ahlinya. 😊

Tidak semua kanker itu penyebabnya pola makan salah atau gaya hidup kurang sehat. Banyak kasus, pola makan sehat, olahraga rutin. Kena juga. Ada dokter, ada perawat, ada atlet, olahragawan. Kena juga.

Tidak semua pasien kanker penyakitnya disebabkan oleh kurang ibadah. Lahh itu, Ustadz Arifin ilham, Allohuyarham? Yakin ibadah kite yang sehat ni, lebih baek dari ibadah almarhum? 😊 Yakin kualitas makan dan olahraga kite lebih baek dari almarhum?

Ya terus apa dong penyebabnya?

Qadarullah.
Kehendak Allah.
Ada kebaikan di sana. Pasti. Tinggal Dr Zaidul Akbar mau percaya atau enggak. 😁😁

===

Saya tulis ini karena video tersebut berpotensi menggoyah keberanian dan keyakinan pasien baru. Jangan sampe ngeles dari komitmen kemoterapi. 😊

Ayo minum lagi, inpus wota. Tetap sehat tetap semangat. πŸ’ͺ