Saya termasuk yang memviralkan postingan sesebapak yang komplen, suami orang mati ditangisin, suami sendiri masih hidup diomelin.

Saya baca respon tidak sedikit emak-emak yang kontra status tersebut.

Ada yang komentar, “Jangan jadi bahan candaan, dong. Jadiin bahan muhasabah aja.”

Yass Salaam.
Kagak ada niat samsek lah, jadiin bahan candaan orang yang kena musibah. Pertama kali baca status si bapak aseli bikin auto ngakak. Bukan ngetawain kematian AS. Bukan ngetawain BCL.

Ngetawain diri sendiri.
Ngerasa kecolek.
Kadang nasehat itu masuk berkesan di hati bukan oleh kalimat perintah dan larangan. Tapi dengan curhatan apa adanya.

Dan nggak perlu juga kamu dikte orang lain harus gimana – harus gimana sama suaminya. Saya percaya banget, emak-emak yang ramee pada ngakak baca status itu pasti juga auto introspeksi diri.

#

Ada yang komentar, “iya, suami masih idup dimaki-maki. Belom ngerasain aja ditinggal suami. Nyesel. “

Astaghfirullah… 😊

Mak… Gak perlu nyumpahin segitunya… Sabar.. Liat deh..
Betapa banyak, kejadian, suami yang istrinya duluan berpulang ke Rahmatullah….

Kita tidak berani mendahului takdir yaa. 🙏

Lagi pula, itu yang ditangisin bukan meninggalnya AS, tapi ngebayangin betapa beratnya ujian ditinggal pasangan tercinta. Menangis itu bentuk empati sesama perempuan.

Sebaik-baiknya istri melayani suami, tetep aja sedih ditinggal wafat. Yang kebayang-bayang kemudian hanyalah segala kebaikan mendiang. Demikian juga jika yang terjadi, sebaliknya.

#

Kalo mau bahas yang serius, saya lebih suka mengambil pelajaran dari sisi:

Kematian itu perpisahan sementara. Jika dua-duanya dan anak-keturunan mereka sholeh & sholehah, pasti bertemu kembali di surga.

Kita tahu dalam keyakinan Islam orang yang sudah mati, tidak bisa lagi beramal. Kecuali tiga hal yang pahala kebaikannya masih bisa terus mengalir: amal jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak-anak keturunan yang sholeh yang mendoakannya.

Sedangkan…. Orang yang masih hidup, masih dikasih kesempatan untuk beriman, bertaubat, beramal kebaikan, dan membangun impian agar bisa reuni di surga.

Hidup ini pilihan.
Pilihan kita mau fokus kemana? 😊🙏

Wallahu’alam bish showab.