Gara-garanya sebulan lalu pen makan ikan Kue bumbu kecombrang di resto terdekat. Tapi baru liat banderolnya egubrak langsung berasa kenyang saiyah. Lima ons doang, seratus dua puluh ribuan, belum pajak, belum ongkir. Akhirnya intip-intip yutup cara bikinnya, dan beli bahannya di pasar.

Sejam doang, ngerjainnya. Bumbunya mirip pesmol, beli bumbu giling di pasar, tinggal tumis bareng bamer, baput, bombay, encerin aer. Masukin ikannya. Kecilin api. Tambahin potongan tomat ijoo, daon jeruk, salam, sereh, irisan bunga kecombrang, lada bubuk, garem, dan sesachet diabetasol (karena saya menghindari gula pasir).

Hmm… Baru kali ini semangat makan masakan sendiri. Penampakannya jauh banget dari standar chef πŸ‘¨β€πŸ³ plating di restoran. Yang penting rasanya lumayan melampaui ekspektasi. Seharian kemarin orang serumah makan hampir dua kilo ikan Nila.

Orang tipe Feeling kek saya, kalo besok-besok disuruh bikin beginian lagi, nggak janji rasanya bakalan sama. Disuruh nyebutin ulang takaran bumbunya juga udah lupa.

Variasi Bumbu Kecombrang.

Hari keempat Ramadhan, eksperimen dengan ikan Kue, bumbunya sama, tapi saya tambahin irisan cabe merah dan daun kemangi. Kayak gini penampakannya.