Sejak kemoterapi ketiga, akhir Juni 2018, sampai tulisan ini dibuat, saya belum lagi datang bulan. Ketika saya tanyakan ke Dokter Findy KHOM, jawabnya, “Ya diharapkan berhenti mens, bu.  Karena ketika pre-menstruasi, hormon jadi aktif, dan akan berpengaruh pada keadaan jaringan payudara.”

Saya diresepkan tablet tamoxifen 20 mg, untuk menekan aktivasi hormon estrogen progesteron saya,  diminum setiap hari pada jam yang sama.  Kayak pil KB ya. Tantangannya, sudah pasang alarm di henpon agar disipilin, qadarullah tetap saja dalam dua bulan sekali ada saja kejadian yang bikin meleset jam minum.  Hasbunallah wani’mal wakil. La haula wala quwata illa biLLah.

Akhir Desember 2019 saya kontrol ke Dokter Maria spesialis obstetri ginekologi, tujuannya mau copot IUD karena saya pikir udah nggak haid-haid lagi inih.  Ehh dokter menyarankan menunda, sampai usia 50.  Beliau bilang, “Sabar ya bu, bentar lagi kok,  tadi saya lihat folikelnya sudah mengecil.”

Youwis, nurut lah.  Dokter Mar cuma ngecek  folikel saya, lokasi dan keamanan IUD, sekalian papsmear.  Alhamdulillah hasil papsmearnya bersih, dan saya disarankan rutin papsmear setahun sekali.  Baiiqlah,  in syaa Allah.

Efek samping Tamoxifen yang kadang mengurangi kenyamanan adalah, hot flush. Sepoi-sepoi aliran hawa panas di badan. Tapi jarang banget sih. Alhamdulillah.  Efsam lainnya standar,  kulit lebih kering,  uban makin banyak,  pegel-pegel mudah capek.  Sadar diri aja sih kalo “alarm tubuh”  udah nyala,  stop ngapa-ngapain.  Bobo syantiik.

Hal yang paling saya syukuri dengan belum datang bulan lagi adalah, ibadah haji 2018,  sholat, dan baca Al Quran nggak ada cerita sedang libur lampu merah.  Alhamdulillah.  Inilah mengapa saya sering bilang pada diri sendiri, teruslah bersangka baik, ridha, belajar berdamai dengan qadha, karena apapun yang Allah kasih, semuanya, terbaik.