Jadi setelah menyerahkan berkas pendaftaran ke dua perguruan tinggi Ilmu Al Quran di Ciputat, dijadwalkan placement test – nya 26 Juni dan 1 Juli 2021 in shaa Allah, sebelum Ramadhan anakku nge-Share info kuliah syariah di Universitas Terbuka www. iou.edu.gm yang sebelum pandemi pun KBM-nya 100% daring.

Foundernya bernama Dr Bilal Philips orang Afrika berkewarganegaraan Kanada. Jadi nggak heran kalo liat dari URL-nya, kampus ini lokasi kantornya di Gambia, benua Afrika. Pengajar-pengajarnya lulusan Makkah Madinah.

Tidak ada batasan usia. Tidak ada placement test. Hanya saja, bahasa pengantarnya 100% bahasa enggres. Dan karena ijasah S1-ku bukan syariah, kalo mau gabung program postgraduate MAIS (S2) maka aku harus wajib kudu fardhu melalui 3 semester Bridge to MAIS dulu. Entar abis lulus dari BMAIS baru deh ‘nyemplung 4 semester MAIS, Master of Art Islamic Studies. Total 7 semester, kalo lancar.

Biaya pendaftaran di IOU cuma USD 10 atau IDR 145.ooo, – bisa transfer ke rekening bank perwakilan mereka di Yogyakarta dan ada nomer kontaknya juga. Jadi kalo kurang jelas, bisa nanya-nanya beliau dulu. SPPnya bisa dibilang terjangkau, 3jutaan per semester. Rupiah.

Kemarin mereka minta dikirimi ijasah S1 aku yang udah diterjemahkan oleh penerjemah tersumpah, dan disahkan oleh pihak universitas dan atau notaris. Aku tanya mas Adi Wira, minta rekomendasi dimana. Citralingua. Kuhubungi nomer WhatsApp nya, kenalan, dan menyampaikan hajatku. Syaratnya cuma nyerahin scan PDF ijasahku. Mereka beresin dalam 24 jam. Sudah cap dan tanda tangan notaris. Diantar ke rumahku. Biaya Rp 250.ooo.

Hari ini ditemenin anakku, kami sowan ke Kampus Gunadarma lagi, minta legalisir ijasah yang sudah diterjemahkan dan disahkan notaris. Selesainya 7 Juni 2021 in shaa Allah, dan rencananya langsung mau kubawa ke DHL sesuai rekomendasi mas Adi Wira.

Kalo ditanya, hati lebih condong pengennya belajar dimana? Jelas di IIQ or PTIQ doung, yang bahasa pengantarnya bahasa endonesah, dan waktu belajarnya (kalo lancar) cuma 4 semester. Tapi nyali ku emang agak-agak gentar bin ciyyut bin minder akutu, secara saingannya Ustadz, Habaib, yang bahasa Arabnya udeh kayak air sungai Gunung Salak, jernih lancar banget. Makdredegh! πŸ˜€

Aku tetep sih, masih lanjutin, ikhtiar, usaha, belajar, nerusin kursus bahasa Arab intensip. Percakapan, nahwu, shorof. Baca Quran mulai bisa tadabur maknanya, dikiit-dikiit. Mulai berani baca kitab gundul walaupun masih banyakan salahnya dari pada benernya. πŸ˜€ yang penting nge-gasss dulu. πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€ Salah nggakpapa, namanya juga belajar.

Istikharah juga ho-oh. Bener-bener berusaha melepaskan diri dari keinginan pribadi. Terserah Allah aja deh, mau ditaro dimana, yang penting aku bisa belajar agama, punya guru-guru bersanad, bisa mengamalkan ilmu untuk diri sendiri, keluarga dan jadi manfaat buat lingkungan.

Wallahu’alam.
Mohon doanya, ya Gais. πŸ™πŸ™