Senin pagi mengantar si sulung menuju sesekantor untuk tanda tangan kontrak kerja. Baru sampai Pasar Sunan Giri, dia ngomong, “Barengan kantor yang ini, aku juga daftar di Dinkes, kerjaannya sama, cuma yang di Da**** lamanya 3 bulan karena selang seling 14 hari kerja 14 hari isoman. Sedang di Dinkes masuk terus, jadi cuma enam minggu. Kemarin aku ‘dah ngikhlasin yang di Dinkes, bu. Tapi barusan WA-nya masuk, ngasih jadwal interview. Menurut ibu gimana?”

Minat kamu lebih condong kemana?

“Dinkes.”

Siap, ga… Kehilangan semuanya?

  • bengong – bingung –

Kalo menurut teman-temanmu gimana?

“Da*— bu, yang sudah jelas diterima.”

Hatimu? Sejujurnya?

“Dinkes.”

Ya udah, kita pulang. Tapi kamu harus ikhlas, tidak boleh ada penyesalan di kemudian hari.

“Ehh entar dulu bu, tanya Ayah ya.”

(Dia telpon ayahnya)

Dalem hati emak nih, “Bakalan disuruh pulang deh. Ayah ibumu tuh kompak Nak, pasti dukung passion anak-anaknya.”

Abis teleponan Ayah, dia bengong lagi.

Emak bawel, “Sama, kaaann. Sekarang yang jadi masalah, apa?”

“Gimana cara pamitannya bu, sekarang sudah jam 09.45. Training mulai jam 10.”

Bismillah, kamu pasti bisa Nak. … Bulan lalu nulis 2000 kata di website
jurnal kesehatan aja bisa. (ibuk lagi males mikir) auto putar-balik setir arah pulang.

Lamaaa dia ketak-ketik pesan. Ngelamun lagi. Ngetik lagi. Ngelamun lagi. Kayak mau nangis gitu.

Kenapa Nak?

“Mereka jawab, sebenarnya kurang baik cara seperti ini, tapi mereka bisa mengerti. Aduh aku ngerasa ngga enak bu.”

Ya pasti ngga enak. Tapi cuma beberapa hari doang, entar juga lupa. Dari pada kamu maksain nerusin di Da*—-, terus kepikiran Dinkes, terus kamu baca cerita bahagia mantemanmu yang di Dinkes. Kamu bisa didera rasa ngga enak, penyesalan, for the rest of your life. Mau?

Dia menggeleng.

===

Anak ini akan hidup di jamannya nanti. Kami mengajarkannya berani mengambil keputusan (walaupun di kemudian hari ternyata keputusan itu salah, nggak apapa, kita belajar dari kesalahan) dan move on. Kami pun konsisten, memberikan anak-anak kebebasan memilih sekolah, pekerjaan, sesuai kecondongan hatinya. Kecuali dalam hal akidah, akhlak, adab, tidak ada demokrasi, harus taat, sami’na wa atho’na.

Kalo soal jodoh? Ayah ibuk ngasih term and conditions, harus yang bla bla bla, tapi orangnya mereka boleh pilih sendiri.

Sekolah dulu ya Nak, yang tinggi, karena ayah ibuk nggak bisa kasih warisan harta. Maka ilmu itulah bekal terbaik hidupmu, agar kelak menjadi hamba yang dicintai Tuhan oleh sebab ketinggian ilmunya.